Sands Multimedia - 085708094363
admin@peternakan.kaltimprov.go.id 0541 - 743921 / 747745
Pusat Diharap Bantu Pembibitan Ternak
04 Oktober 2014 Admin Website Berita 251
Pusat Diharap Bantu Pembibitan Ternak Kepala Dinas Peternakan Kaltim, Dadang Sudarya

Kepala Dinas Peternakan Provinsi Kaltim Dadang Sudarya mengatakan bahwa usulan yang telah diajukan ke pemerintah pusat tersebut, dimaksudkan untuk mendukung percepatan peningkatan populasi sapi sehingga Kaltim mampu swasembada daging, karena sejak lama provinsi ini bercita-cita mamou mencukupi kebutuhan daging.

Dana sebesar akan digunakan untuk pengembangan perbibitan dan budidaya ternak dengan nilai Rp22,939 miliar, yakni berupa budidaya sapi jenis Brahman Cross (BC) sebanyak 950 ekor yang akan dimanfaatkan untuk pembibitan, agar sapi-sapi tersebut bisa melahirkan pedet, kemudian pedet tersebut terus dipelihara dan dapat melahirkan kembali.

    Sapi-sapi tersebut akan didistribusikan ke sejumlah kelompok ternak di beberapa daerah, seperti kelompok ternak di Kutai Kartanegara yang akan mendapat bantuan sebanyak 150 ekor sapi, kelompok ternak di Kabupaten Berau mendapat bantuan 150 ekor.

    Kemudian kelompok ternak di Kabupaten Kutai Timur sebanyak 150 ekor, kelompok ternak di Kota Samarinda sebanyak 100 ekor, kelompok ternak di Kabupaten Paser sebanyak 200 ekor, di Penajam Paser Utara (PPU) sebanyak 150 ekor, dan untuk kelompok ternak di Kabupaten Kutai Barat sebanyak 50 ekor.

    Selanjutnya program pengembangan babi sebanyak 125 ekor untuk peternak di Kota Bontang, dan untuk peningkatan nilai atau citra bibit ternak sebanyak 22 ekor sapi untuk peternak di Kota Samarinda.

    Selain untuk perbibitan dan budiaya, dana yang ada juga untuk pengembangan agribisnis peternakan yang diusulkan senilai Rp2,315 miliar, berupa penggemukkan sapi sebanyak 138 ekor di tiga kota, yakni Samarinda, Balikpapan, dan Bontang.   

    Dia berharap agar usulan untuk pengembangan sapi tersebut dapat disetujui oleh pusat, agar upaya percepatan populasi maupun peningkatan kualitas maupun kuantitas sapi di Kaltim dapat terwujud, sehingga ke depan bisa swasembada pangan asal ternak. (gfr)


Artikel Terkait
Copyright 2019 © Dinas Peternakan dan Kesehatan Hewan Prov. Kaltim | Supported by BubuhanWeb